Cari Blog Ini

Memuat...

Jumat, 23 Desember 2011

Cara menangani limbah di sekolah

Limbah
Limbah adalah buangan yang dihasilkan dari suatu proses produksi baik industri maupun domestik (rumah tangga). Dimana masyarakat bermukim, disanalah berbagai jenis limbah akan dihasilkan. Ada sampah, ada air kakus (black water), dan ada air buangan dari berbagai aktivitas domestik lainnya (grey water). [1]
Limbah padat lebih dikenal sebagai sampah, yang seringkali tidak dikehendaki kehadirannya karena tidak memiliki nilai ekonomis. Bila ditinjau secara kimiawi, limbah ini terdiri dari bahan kimia Senyawa organik dan Senyawa anorganik. Dengan konsentrasi dan kuantitas tertentu, kehadiran limbah dapat berdampak negatif terhadap lingkungan terutama bagi kesehatan manusia, sehingga perlu dilakukan penanganan terhadap limbah. Tingkat bahaya keracunan yang ditimbulkan oleh limbah tergantung pada jenis dan karakteristik limbah.
Pengolahan limbah
Beberapa faktor yang memengaruhi kualitas limbah adalah volume limbah, kandungan bahan pencemar, dan frekuensi pembuangan limbah. Untuk mengatasi limbah ini diperlukan pengolahan dan penanganan limbah. Pada dasarnya pengolahan limbah ini dapat dibedakan menjadi:
1. pengolahan menurut tingkatan perlakuan
2. pengolahan menurut karakteristik limbah
Untuk mengatasi berbagai limbah dan air limpasan (hujan), maka suatu kawasan permukiman membutuhkan berbagai jenis layanan sanitasi. Layanan sanitasi ini tidak dapat selalu diartikan sebagai bentuk jasa layanan yang disediakan pihak lain. Ada juga layanan sanitasi yang harus disediakan sendiri oleh masyarakat, khususnya pemilik atau penghuni rumah, seperti jamban misalnya.
1. Layanan air limbah domestik: pelayanan sanitasi untuk menangani limbah Air kakus. Jamban yang layak harus memiliki akses air besrsih yang cukup dan tersambung ke unit penanganan air kakus yang benar. Apabila jamban pribadi tidak ada, maka masyarakat perlu memiliki akses ke jamban bersama atau MCK. Layanan persampahan. Layanan ini diawali dengan pewadahan sampah dan pengumpulan sampah. Pengumpulan dilakukan dengan menggunakan gerobak atau truk sampah. Layanan sampah juga harus dilengkapi dengan tempat pembuangan sementara (TPS), tempat pembuangan akhir (TPA), atau fasilitas pengolahan sampah lainnya. Dibeberapa wilayah pemukiman, layanan untuk mengatasi sampah dikembangkan secara kolektif oleh masyarakat. Beberapa ada yang melakukan upaya kolektif lebih lanjut dengan memasukkan upaya pengkomposan dan pengumpulan bahan layak daur-ulang.[1]
2. Layanan drainase lingkungan adalah penanganan limpasan air hujan menggunakan saluran drainase (selokan) yang akan menampung limpasan air tersebut dan mengalirkannya ke badan air penerima. Dimensi saluran drainase harus cukup besar agar dapat menampung limpasan air hujan dari wilayah yang dilayaninya. Saluran drainase harus memiliki kemiringan yang cukup dan terbebas dari sampah.[1]
3. Penyediaan air bersih dalam sebuah pemukiman perlu tersedia secara berkelanjutan dalam jumlah yang cukup. Air bersih ini tidak hanya untuk memenuhi kebutuhan makan, minum, mandi, dan kakus saja, melainkan juga untuk kebutuhan cuci dan pembersihan lingkungan.[1]
Karakteristik Limbah
1. Berukuran mikro
2. Dinamis
3. Berdampak luas (penyebarannya)
4. Berdampak jangka panjang (antar generasi)
Limbah Industri
Berdasarkan karakteristiknya limbah industri dapat dibagi menjadi empat bagian
1. Limbah cair biasanya dikenal sebagai entitas pencemar air. Komponen pencemaran air pada umumnya terdiri dari bahan buangan padat, bahan buangan organik, dan bahan buangan anorganik.
2. Limbah padat
3. Limbah gas dan partikel
Proses Pencemaran Udara Semua spesies kimia yang dimasukkan atau masuk ke atmosfer yang “bersih” disebut kontaminan. Kontaminan pada konsentrasi yang cukup tinggi dapat mengakibatkan efek negatif terhadap penerima (receptor), bila ini terjadi, kontaminan disebut cemaran (pollutant).Cemaran udara diklasifihasikan menjadi 2 kategori menurut cara cemaran masuk atau dimasukkan ke atmosfer yaitu: cemaran primer dan cemaran sekunder. Cemaran primer adalah cemaran yang diemisikan secara langsung dari sumber cemaran. Cemaran sekunder adalah cemaran yang terbentuk oleh proses kimia di atmosfer.
Sumber cemaran dari aktivitas manusia (antropogenik) adalah setiap kendaraan bermotor, fasilitas, pabrik, instalasi atau aktivitas yang mengemisikan cemaran udara primer ke atmosfer. Ada 2 kategori sumber antropogenik yaitu: sumber tetap (stationery source) seperti: pembangkit energi listrik dengan bakar fosil, pabrik, rumah tangga,jasa, dan lain-lain dan sumber bergerak (mobile source) seperti: truk,bus, pesawat terbang, dan kereta api.
Lima cemaran primer yang secara total memberikan sumbangan lebih dari 90% pencemaran udara global adalah: a. Karbon monoksida (CO), b. Nitrogen oksida (Nox), c. Hidrokarbon (HC), d. Sulfur oksida (SOx) e. Partikulat.
Selain cemaran primer terdapat cemaran sekunder yaitu cemaran yang memberikan dampak sekunder terhadap komponen lingkungan ataupun cemaran yang dihasilkan akibat transformasi cemaran primer menjadi bentuk cemaran yang berbeda. Ada beberapa cemaran sekunder yang dapat mengakibatkan dampak penting baik lokal,regional maupun global yaitu: a. CO2 (karbon monoksida), b. Cemaran asbut (asap kabut) atau smog (smoke fog), c. Hujan asam d. CFC (Chloro-Fluoro-Carbon/Freon), e. CH4 (metana).
1. Limbah B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun).
Secara umum yang disebut limbah adalah bahan sisa yang dihasilkan dari suatu kegiatan dan proses produksi, baik pada skala rumah tangga, industri, pertambangan, dan sebagainya. Bentuk limbah tersebut dapat berupa gas dan debu, cair atau padat. Di antara berbagai jenis limbah ini ada yang bersifat beracun atau berbahaya dan dikenal sebagai limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (Limbah B3).
Suatu limbah digolongkan sebagai limbah B3 bila mengandung bahan berbahaya atau beracun yang sifat dan konsentrasinya, baik langsung maupun tidak langsung, dapat merusak atau mencemarkan lingkungan hidup atau membahayakan kesehatan manusia.Yang termasuk limbah B3 antara lain adalah bahan baku yang berbahaya dan beracun yang tidak digunakan lagi karena rusak, sisa kemasan, tumpahan, sisa proses, dan oli bekas kapal yang memerlukan penanganan dan pengolahan khusus. Bahan-bahan ini termasuk limbah B3 bila memiliki salah satu atau lebih karakteristik berikut: mudah meledak, mudah terbakar, bersifat reaktif, beracun, menyebabkan infeksi, bersifat korosif, dan lain-lain, yang bila diuji dengan toksikologi dapat diketahui termasuk limbah B3.
Macam Limbah Beracun
* Limbah mudah meledak adalah limbah yang melalui reaksi kimia dapat menghasilkan gas dengan suhu dan tekanan tinggi yang dengan cepat dapat merusak lingkungan.
* Limbah mudah terbakar adalah limbah yang bila berdekatan dengan api, percikan api, gesekan atau sumber nyala lain akan mudah menyala atau terbakar dan bila telah menyala akan terus terbakar hebat dalam waktu lama.
* Limbah reaktif adalah limbah yang menyebabkan kebakaran karena melepaskan atau menerima oksigen atau limbah organik peroksida yang tidak stabil dalam suhu tinggi.
* Limbah beracun adalah limbah yang mengandung racun yang berbahaya bagi manusia dan lingkungan. Limbah B3 dapat menimbulkan kematian atau sakit bila masuk ke dalam tubuh melalui pernapasan, kulit atau mulut.
* Limbah penyebab infeksi adalah limbah laboratorium yang terinfeksi penyakit atau limbah yang mengandung kuman penyakit, seperti bagian tubuh manusia yang diamputasi dan cairan tubuh manusia yang terkena infeksi.
* Limbah yang bersifat korosif adalah limbah yang menyebabkan iritasi pada kulit atau mengkorosikan baja, yaitu memiliki pH sama atau kurang dari 2,0 untuk limbah yang bersifat asam dan lebih besar dari 12,5 untuk yang bersifat basa.
[Pengelolaan]] Limbah B3 adalah rangkaian kegiatan yang mencakup reduksi, penyimpanan, pengumpulan, pengangkutan, pemanfaatan, pengolahan, dan penimbunan limbah B3. Pengelolaan Limbah B3 ini bertujuan untuk mencegah, menanggulangi pencemaran dan kerusakan lingkungan, memulihkan kualitas lingkungan tercemar, dan meningkatan kemampuan dan fungsi kualitas lingkungan
Pengelolaan limbah padat di sekolah
Artikel ini saya kutip dari hasil studi yg di lakukan oleh Christine Sijbesma dan Ria Mozar untuk diaplikasikan di salah satu Sekolah Dasar di Tegal, saya tertarik untuk memposting artikel ini karena merupakan artikel edukasi untuk anak usia 8-14 tahun,dan mudah-mudahan bisa juga kita aplikasikan untuk sekolah-sekolah dasar di kota Lhokseumawe, jadi diharapkan anak pada usia tsb terbiasa dengan pengolahan sampah sejak dini dan bisa menjadi kebiasaan sejak dini dan akan menjadi budaya apabila sudah dewasa dan terus di ajarkan ke anak-anak@ ke depan.
Pengelolaan limbah padat di sekolah

Tujuan pembelajaran:
Pengetahuan
• Anak-anak tahu tentang berbagai jenis limbah padat
• Mereka tahu bagaimana berbagai jenis limbah dapat didaur ulang
• Mereka tahu bagaimana menggunakannya untuk hortikultura dan produktif untuk menghasilkan uang

Sikap:
• Anak-anak seperti untuk menjaga lingkungan sekolah bersih dan rapi
• Mereka menghargai bahwa limbah adalah kekayaan
• Mereka bersemangat untuk mendaur ulang limbah padat di sekolah dan di rumah

Keterampilan praktis:
• Anak-anak dapat mengidentifikasi dan membawa ke sekolah sampel dari berbagai jenis limbah padat
(Sebuah pelajaran khusus dapat ditambahkan bagi mereka untuk belajar bagaimana membuat kompos dari sampah organik)

Kecakapan hidup psikososial:
• Anak-anak dapat mengidentifikasi jenis risiko yang berbeda dari limbah padat pada diri mereka sendiri, anak-anak lain / orang dan lingkungan
• Anak-anak mengembangkan keterampilan analitis
• (Jika bekerja dalam kelompok kecil yang termasuk) anak-anak belajar untuk bekerja sama
• Perempuan dan anak laki-laki yang lebih tua dapat mengatur bisnis daur ulang kecil

Metode partisipatif:
• Mengumpulkan dan membawa sampel dari berbagai jenis limbah padat
• Kompetisi
• Analisis di pleno
• Hands-on praktek dalam membuat kompos
• Perencanaan dan pelaksanaan proyek daur ulang kecil

Material
Berbagai jenis limbah padat, papan tulis atau kertas besar, kardus, kantong plastik besar (misalnya kantong pupuk tua), kompos sampah, kompos enhancer (cairan yang mempercepat proses pengomposan alami), hadiah kecil, misalnya manis.

Kegiatan:
• Pada hari sebelum pelajaran, minta setiap anak untuk mengumpulkan salah satu contoh sebagai berbagai jenis limbah padat mereka dapat menemukan dan membawanya ke kelas pada hari berikutnya. Guru juga meninggalkan anak-anak untuk memutuskan apa jenis sampel limbah padat untuk membawa, hanya menekankan bahwa mereka harus dari berbagai jenis bahan. Unsur pembelajaran adalah bahwa anak-anak mulai melihat bahwa ada berbagai jenis limbah yang memiliki risiko dan potensi yang berbeda. Sebagai bantuan, guru dapat membawa anak-anak di luar ke tong sampah dan meminta mereka untuk menyebutkan berbagai jenis limbah.Guru harus, bagaimanapun, tidak memberikan daftar items.to membawa.

• Pada awal pelajaran, mintalah anak-anak untuk menampilkan contoh-contoh di mejanya.

• Sekarang memfasilitasi diskusi tentang berbagai jenis limbah padat. Mengundang satu anak laki-laki dan satu perempuan relawan untuk menulis dua daftar di papan tulis, satu menuju sampah organik dan satu menuju sampah non-organik. Mintalah anak-anak untuk memberikan daftar produk untuk masing-masing, dimulai dengan sampel yang mereka bawa. Mereka mungkin juga menambahkan contoh-contoh baru.

• Sebuah gambaran khas yang mungkin muncul di papan atau kertas adalah:

1. Limbah organik yang hijau kompos: semua jenis limbah degradable secara alami dari tumbuhan dan produk tumbuhan, seperti sayuran, daun, bunga, memotong rumput dan daun, makanan kiri-overs dan limbah dari tanaman pertanian (Daftar 1).
a. sayuran dan makanan limbah (termasuk minyak goreng)
b. limbah buah
c. limbah binatang (daging, tulang, telur sisik, lemak hewan, dll)
d. sampah kebun
e. limbah tanaman pertanian
f. kotoran hewan

dan juga sampah organik yang tidak kompos, tapi daur ulang dengan cara yang berbeda:
g. kertas
h. karton
i. kayu
j. tekstil alami (dari tumbuhan), seperti katun, linen

Walaupun kertas, kardus dan kayu yang organik (mereka dibuat dari pohon atau tanaman), mereka dapat didaur-ulang ke dalam kertas dapat digunakan kembali, dan karenanya harus dikumpulkan secara terpisah dari hijau sampah organik. Kayu juga dapat digunakan kembali dalam pembangunan, pembuatan furnitur, dll Tekstil terbuat dari tanaman, seperti kapas dan linen, juga organik, tetapi tidak merendahkan, dan dapat didaur ulang ke dalam kertas dan produk lainnya. Hanya hijau sampah organik didaur ulang menjadi kompos.

2.Sampah non-organik
Khas kategori (Daftar 2):
a. kaca
b. berbagai jenis plastik
c. aluminium
d. kaleng
e. logam
f. karet
g. styrofoam
h. buatan tekstil, seperti nilon, acryl, dll

• Sekarang tanyakan setiap anak untuk memeriksa berapa banyak jenis limbah padat s / ia telah membawa. Mahasiswa yang telah membawa contoh jumlah terbesar jenis limbah padat memenangkan hadiah.

Analisis:
• Sekarang tanyakan dua mahasiswa baru untuk datang dan bertindak sebagai wartawan.

• Meminta siswa lain untuk menyebutkan sisi positif dan negatif limbah padat:

Aspek-aspek negatif akan berhubungan dengan ceroboh pembuangan limbah padat. Pikirkan misalnya risiko kesehatan dari (a) pemotongan oleh kaca dan logam tajam, (b) daya tarik tikus, (c) perkembangbiakan nyamuk ketika kaleng-kaleng kosong, ban mobil, dll isi dengan (stagnan) air, (d) penyakit yang disebarkan oleh tikus dan nyamuk, (e), dll
Sisi positif berkaitan dengan 3R, menciptakan lapangan kerja bagi pengumpulan limbah padat dan daur ulang, sumber pendapatan, menyediakan makanan untuk binatang, membuat kompos dan menggunakan kompos untuk agribisnis / hortikultura dan pot tanaman, mengurangi deforestasi, mengurangi polusi oleh kimia dari dekomposisi, produksi gas, dll
• Jelaskan 3R (mengurangi, menggunakan kembali, daur ulang).

• Tanyakan siapa di antara para siswa dan keluarga mereka sudah praktek 3R di rumah.

• Meminta para wartawan untuk menuliskan daftar nama untuk anak laki-laki dan perempuan.

• Memfasilitasi tua siswa untuk menghitung persentase siswa perempuan dan anak laki-laki yang sudah praktek 3R di rumah.

• Jelaskan bahwa daftar ini dan persentase ini adalah baseline: ini adalah situasi sekarang. Mintalah orang-orang yang akan mempromosikan 3R di rumah untuk mengangkat tangan. Meminta siswa untuk menyalin data dalam buku catatan mereka, dan menyalinnya juga diri sendiri.


• Dalam pelajaran selanjutnya, kembali ke subjek dan meminta anak laki-laki dan perempuan yang sekarang mahasiswa praktek 3R di rumah, dan membantu mereka menghitung perubahan.

Alternatif 1: Mintalah para siswa untuk dibagi dalam 2 atau lebih kelompok-kelompok kecil dan masing-masing kelompok memberikan berbagai jenis limbah ke daftar baik sebagai organik atau non-organik, dan untuk menandai mana limbah organik dapat dibuat kompos. Kelompok kemudian mempresentasikan hasil kerja mereka dalam pleno dan mengkonsolidasikan hasil mereka dalam dua pleno daftar. Kemudian melakukan inventarisasi yang mempraktekkan 3R di rumah.
Alternatif 2: Formulir dua kelompok, satu aspek negatif dan satu aspek positif limbah. Mintalah setiap kelompok untuk menuliskan masing-masing (dis) keuntungan dengan huruf pada kartu yang terpisah atau secarik kertas.Anda dapat menggunakan kembali kartu ini / slip kemudian untuk melakukan latihan pengurutan. Campur kartu atau slip. Seberapa cepat semacam kelas mereka dalam dua daftar yang benar? Anda juga dapat menulis kupon-kupon itu sendiri dan melakukan pemilahan permainan sebagai latihan penyegaran kemudian.
Aplikasi:
• Memfasilitasi diskusi mengenai bagaimana kelas / sekolah dapat lebih baik mengelola limbah padat dan menggunakannya sebagai sumber pendapatan. Sekolah dapat, misalnya, memungkinkan pengumpulan terpisah limbah padat dengan menempatkan di setiap kelas, atau di beranda, atau di tempat-tempat strategis lain:

a. kotak kardus untuk pembuangan kertas
b. tempat untuk koleksi kardus yang dibuang
c. tempat sampah untuk pembuangan botol plastik, tas, dan sedotan
d. tempat sampah untuk pembuangan kaca
e. tempat sampah untuk pembuangan logam (kaleng, kaleng, aluminium foil, dll)
f. ember plastik tertutup untuk pembuangan sampah organik
g. tempat sampah untuk limbah sisa

• Membahas dan merencanakan apa yang akan dilakukan ketika sampah penuh. Apakah ada TPS (tempat pembuangan sebentara - lokasi pembuangan sementara) di dalam bangunan sekolah? Atau bisa disimpan di tempat lain?

• Diskusikan apa yang akan dilakukan dengan limbah, misalnya memberi atau menjualnya kepada pengumpul limbah dari informal sektor swasta. Merencanakan dan melaksanakan suatu proyek, misalnya usaha mahasiswa kecil anak laki-laki dan perempuan, yang mengatur akhir pengumpulan dan penjualan limbah dan mengelola dan mempertanggungjawabkan penggunaan dana.

Sumber :http://id.wikipedia.org/wiki/Limbah

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar